Sabtu, 24 Maret 2012

Prestasi Diri dan Potensi Diri SMP Klas IX Smt Genap

Prestasi Diri

A. Pentingya Prestasi Diri
Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda. Pepatah itulah yang selalu menjadi modal untuk men capai dan meraih cita-cita yang kita inginkan. Meraih cita-cita merupakan suatu prestasi bagi diri sendiri dan jika kita berprestasi, orangtua serta kerabat yang lainnya tentu akan ikut bahagia. Namun, untuk meraih cita-cita yang kita inginkan tentulah tidak mudah, perlu adanya usaha dan perjuangan. Oleh karena itu, usaha dan perjuangan mutlak dilakukan. Setiap ada kesempatan jangan kita sia-siakan.
Tahukah kamu, mengapa kita harus berprestasi dalam hidup? Apa yang harus kita lakukan jika gagal mencapai cita-cita atau prestasi? Apakah prestasi penting harus kamu raih? Bagaimana mengenali potensi dirimu?

Prestasi bangsa dapat dibangun ketika setiap individu dapat menorehkan prestasi dalam segala bidang, terutama dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Ilmu pengetahuan dan teknologi harus dijadikan pijakan utama. Hal ini disebabkan keunggulan sebuah negara diukur oleh sumber daya manusianya yang menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek). Suatu negara dapat dikatakan maju dan berprestasi jika negara tersebut mampu menguasai iptek. Misalnya, Amerika Serikat, Jepang, dan Jerman adalah contoh negara yang menguasai iptek, kemudian menjadi negara termaju dan terdepan di dunia.

"Berprestasi di segala bidang merupakan sesuatu yang harus dilakukan oleh warga negara. Kamu harus mampu berprestasi di bidang yang dianggap bisa membuat prestasi. Kamu lebih mengetahui bidang yang disukai. Misalnya, dalam bidang olahraga atau penelitian.
Kamu dapat mengasah kemampuanmu dengan terus berlatih dan belajar".

Kita dapat belajar dari apa saja dan dari siapa saja agar pengetahuan dan keterampilan
terus meningkat.
Dr. Vernon A. Magnesen menyatakan bahwa keberhasilan kita belajar dipengaruhi oleh berbagai cara kita belajar, yaitu:
10 % dari apa yang dibaca;
20 % dari apa yang didengar;
30 % dari apa yang dilihat;
50 % dari apa yang dilihat dan didengar;
70 % dari apa yang dikatakan;
90 % dari apa yang dikatakan dan dilakukan.

Kerja keras dalam belajar memang perlu kita lakukan agar dapat mencapai prestasi yang kita harapkan. Thomas Alfa Edison yang telah mengalami banyak kegagalan ketika berusaha melakukan penemuan, menyatakan bahwa ia telah menemukan salah satu cara untuk
mendapatkan kesuksesan karena ketika ia gagal dalam satu hal tentunya akan menemukan jalan lain yang mengantarkan pada prestasi. Kerja keras harus kita lakukan dalam semua bidang kehidupan guna menorehkan prestasi segala bidang

Ciri-ciri orang yang sukses adalah sebagai berikut.
1. Orang yang berhasil mengenal Tuhannya, taat, serta mengabdi dengan tulus dan teguh pendirian
2. Orang yang berani dan berhasil menemukan kekurangan dirinya lalu dengan sungguh sungguh dan gigih memperbaikinya.
3. Orang yang berhasil mengembangkan potensi positifnya sehingga hidupnya kian hari kian
bermanfaat bagi sesama juga makhluk lainnya.
4. Orang yang akhir khayatnya berakhir dengan kebaikan, wafat penuh kemuliaan di jalan yang diridai Tuhan.

B Potensi Diri untuk Berprestasi
Berbagai potensi yang dimiliki seseorang dapat terus dikembang kan untuk menjadi potensi yang berprestasi. Beberapa kondisi yang dapat menentukan seseorang berhasil atau tidak menggapai prestasi tersebut, dapat dikaji dengan melihat aktivitas dan kondisi psikologis
orang tersebut. Aktivitas dan kondisi psikologisnya sebagai berikut.
1. Keimanan dan Ketakwaan
Keimanan dan ketakwaan adalah modal dasar untuk berprestasi. Apapun kegiatan atau upaya yang kita lakukan pada akhirnya bertujuan diper sembahkan kepada keridaan Tuhan Yang Maha Esa. Jika keimanan dan ketakwaan melandasi segala upaya untuk meraih prestasi, dan mengalami kegagal an, kita akan berserah diri kepada Tuhan. Namun, jika berhasil dalam prestasi, kita akan menga takan bahwa keber hasil an tersebut adalah karunia dari Tuhan Yang Maha Esa.
2. Sehat Fisik dan Mental
Sehat fisik dan mental adalah kondisi seseorang dalam memiliki kesehatan jasmani dan rohani. Kese hatan jasmani dapat kita ciptakan dengan melakukan pola hidup sehat dan berolahraga teratur. Pola hidup sehat tercipta dengan pola makan yang sehat, serta bekerja
dan istirahat yang teratur. Sehat mental dapat tercipta dengan membangun mentalitas dan keper cayaan diri. Kepercayaan diri tidak mungkin muncul begitu saja, tetapi harus dilatih dan diasah secara teratur.
3. Sikap Mental Positif
Banyak sekali pendapat tokoh atau ahli psikologi yang menge mukakan tentang membangun mentalitas positif ini. Sikap mental positif ini dapat dibangun dengan cara sebagai berikut.
a. Kenali Diri Sendiri
b. Lakukan yang Terbaik
Contoh seseorang yang berprestasi
B.J. Habibie
Taufik Hidayat
Chris Jhon
c. MenjadiPribadi yang Istimewa
Steven Covey menyatakan cara menumbuhkan potensi diri dan kunci sukses seseorang adalah dengan melakukan tujuh kebiasaan, yaitu sebagai berikut.
1) Bertanggung jawab pada diri sendiri.
2) Tentukan sendiri mana yang penting bagi Anda.
3) Kerjakan apa yang sudah diprioritaskan.
4) Anggap diri Anda berada dalam situasi cooperation (kerja sama) dan lakukan yang terbaik.
5) Pahami orang lain maka mereka akan memahami Anda.
6) Cari solusi yang lebih baik.
7) Tantang diri Anda sendiri secara berkesinambungan.

d. Menaklukkan Tantangan
e. Kecerdasan Emosi dan Spiritual
Kecerdasan emosi dan spiritual seseorang hasil penelitian para ahli ternyata memiliki peran yang lebih besar terhadap kesuksesan seseorang. Orang-orang yangdapat mencapai puncak karir bukan hanya orang yang secara Intelligence Quotient (IQ)-nya cerdas, melainkan
harus didukung oleh kecerdasan emosi dan spiritualnya.

Ada lima karakter dan kemampuan dalam kecerdasan emosional, yaitu sebagai berikut.
1) Kesadaran Diri
Mengetahui yang dirasakan untuk memandu pengambilan keputusan diri sendiri serta memiliki
tolok ukur yang realistis atas kemampuan dan kepercayaan diri.
2) Pengaturan Diri
Menangani emosi sehingga berdampak positif pada pelaksanaan tugas dan pencapaian suatu maksud, bereaksi secara wajar terhadap suatu situasi, dan mampu dengan cepat pulih dari tekanan emosi.
3) Motivasi Diri
Menggunakan hasrat yang paling dalam untuk
menggerakkan dan menuntut menuju sasaran,
meng ambil inisiatif, bertindak efektif, serta bertahan
menghadapi kegagalan.
4) Empati
Merasakan yang dirasakan orang lain, memahami perspektif mereka, menumbuhkan hubungan saling percaya, dan menyelaraskan diri dengan berbagai orang.
5) Keterampilan Sosial
Menangani emosi secara baik, membaca situasi dan jaringan sosial, berinteraksi, memimpin, bermusyawarah dan menyesuaikan perselisihan, serta bekerja sama.

C. Peran Serta dalam Berbagai Aktivitas untuk Mewujudkan Prestasi Diri
Berprestasi dan membuat sesuatu menjadi lebih baik adalah hak semua orang. Semua manusia memiliki kesempatan untuk berprestasi walaupun dalam menorehkan prestasi dihadapkan dengan halangan dan tantangan. Motivasi untuk berhasil dengan berpikir besar,
kerja keras, kesabaran, serta doa kepada Tuhan Yang Maha Esa akan menghantarkan kita pada keberhasilan Pendidikan pun merupakan sesuatu yang penting dalam menggapai prestasi karena semakin baik tingkat pendidikan seseorang, semakin besar kesempatan seseorang untuk mendapatkan prestasi. Hal ini bukan berarti seseorang yang tidak berpendidikan tidak dapat
berprestasi. Semua orang dapat belajar dari berbagai hal dan tidak hanya didapatkan di bangku sekolah. Banyak hal yang ada dalam kehidupan dapat dijadikan sebagai guru, bahkan kesuksesan seseorang dalam menekuni suatu bidang juga merupakan contoh yang dapat ditiru
Tidak salah apabila kita meneladani bahkan meniru seseorang yang berhasil. Sebaliknya, salah jika kita meniru hal salah yang dilakukan oleh orang lain.
Pemikiran besar, terus belajar, kerja keras, kesa baran, dan doa merupakan bagian dari gambaran seseoran yang telah memiliki potensi intelegensi (kecerdasan pikir), kecerdasan emosi, dan kecerdasan spiritual. Dengan berbekal tiga potensi (pikir, emosi, dan spiritual)
tersebut dan nilai-nilai sosial, seperti kejujuran, tenggang rasa, rendah hati, dan bertanggung jawab maka kita dapat meniti dan membangun jembatan untuk menggapai prestasi.
Prestasi dibangun tidak hanya di sekolah, melainkan dalam segala bidang kehidupan di mana ia berada dan kesempatan yang di dapatkan. Namun kesempatan sebenarnya bukan datang kepada kita, melainkan kesempatan harus dicari dan dibuat. Misalnya, bagi seorang atlet, dia akan selalu memiliki kesempatan untuk menjadi juara jika terus berusaha dan bertindak untuk
menjadi seorang juara. Tuhan Yang Maha Esa telah memberikan kepada kita segudang kemampuan yang tidak diberikan kepada makhluk lainnya. Mulai dari proses penciptaan, manusia sebenarnya telah memiliki dan melalui proses prestasi, kemudian dalam proses penciptaan tersebut Tuhan memberikan potensi pikir dan hati untuk kita semua.
Menorehkan prestasi bukanlah sebuah pekerjaan yang tidak mungkin kita lakukan karena meraih prestasi dapat mulai dari diri sendiri, di keluarga, di sekolah, di masyarakat, dan di negara.

1. Prestasi Diri
a. Mampu memahami potensi jasmani dan rohani.
b. Memiliki badan yang sehat.
c. Memiliki ilmu pengetahuan sesuai dengan tingkat usia dan kedudukannya
d.Berperilaku sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku.

2. Keluarga
a. Berpartisipasi dalam aktivitas keluarga.
b. Menjaga nama baik keluarga.
c. Memiliki tanggung jawab sebagai bagian dari keluarga.
d. Memahami dan melaksanakan nilai kasih sayang dalam keluarga.

3. Sekolah
a. Mematuhi tata tertib sekolah.
b. Aktif dalam kegiatan belajar.
c. Aktif dalam kegiatan OSIS.
d. Menguasai pelajaran sesuai dengan kompetensinya.
e. Aktif dalam kegiatan ekstrakurikuler sesuai dengan bakat dan minatnya.
f. Aktif dalam kegiatan kompetisi akademik dan nonakademik, baik di sekolah maupun antarsekolah.

4. Masyarakat
a. Berpartisipasi dalam kegiatan masyarakat.
b. Mematuhi tata nilai dalam masyarakat.
c. Mampu bertenggang rasa dan menanamkan sikap kesetia kawanan sosial.
d. Ikut serta dalam kegiatan olahraga, kesenian, sosial, dan sebagainya.
e. Ikut serta dalam berbagai kompetisi.

5. Bangsa dan Negara
a. Berpartisipasi dalam pembangunan.
b. Mematuhi hukum yang berlaku.
c. Mendukung setiap program pembangunan nasional.
d. Siap sedia membela negara untuk kemajuan bangsa dan negara.
e. Menunjukkan prestasi secara nasional dan internasional di bidang iptek, seni, dan olahraga.

Tugas
A. Apa yang dimaksud dengan;
  1. Prestasi
  2. Cita-cita
  3. Potensi Diri
  4. Kesempatan
  5. Pribadi
  6. Life Skill
  7. Inovatif
  8. Keahlian
  9. Kemampuan
  10. Unggul
  11. Kritis

B. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat.

1. Apakah yang dimaksud dengan potensi diri?
2. Apakah yang dimaksud bahwa manusia adalah makhluk yang sempurna?
3. Bagaimana caranya agar kita dapat mengenal potensi diri?
4. Apakah yang dimaksud dengan kecerdasan emosi?
5. Mengapa kita harus memiliki kecerdasan emosi?
6. Apakah yang terjadi apabila seseorang selalu putus asa terhadap suatu masalah yang dihadapinya?
7. Sebutkan masing-masing lima potensi diri yang positif dan yang negatif!
8. Berikan contoh sikap perilaku yang dapat menumbuhkan kepercayaan diri.
9. Sebutkan ciri-ciri individu yang kurang percaya diri!
10. Jelaskan mengapa setiap orang mempunyai prestasi yang berbeda antara satu dengan yang lain!



2 komentar:

Sunu ds mengatakan...

Pak nomor 10 soalnya kurang tuh -_-

gt-zone helmet mengatakan...

salah yang mana sun?

Poskan Komentar